Author ; Syamsul Arham
Date : 19 Februari 2018, 02:08:53
Hits : 519

Al-Qur'an Today

 إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ ۖ وَإِنْ تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا وَيُؤْتِ مِنْ لَدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

 فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ شَهِيدًا

 يَوْمَئِذٍ يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَعَصَوُا الرَّسُولَ لَوْ تُسَوَّىٰ بِهِمُ الْأَرْضُ وَلَا يَكْتُمُونَ اللَّهَ حَدِيثًا

Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun sebesar zarrah, dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar. ﴾ QS. 4:40 ﴿ Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu). ﴾ QS. 4:41 ﴿ Di hari itu orang-orang kafir dan orang-orang yang mendurhakai rasul, ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadianpun. ﴾ QS. 4:42 ﴿

Allah berfirman mengabarkan bahwa, Allah tidak akan menzhalimi satu makhluk sebesar biji dzarrah pun. Tetapi Allah akan membalasnya dan melipat gandakannya, jika terdapat suatu kebaikan, sebagaimana Allah berfirman, ﴾ وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ ﴿ "Kami akan memasang timbangan yang tepat." ﴾ QS. Al-Anbiyaa': 47 ﴿.

Di dalam ash-Shahihain dari Abu Sa'id al-Khudri, bahwa Rasulullah dalam hadits yang panjang tentang syafa'at bersabda:

(فَيَقُولَ اللَّهَ عَزًوَجَلً: ارْجِعُوا، فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِيْ قَلْبِهِ مثْقَالَ حَبًةِ خِرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِ هُ مِنَ البًارِ --وَفِي لَفْظٍ أَدْنَى، أَدْنَى مِثْقَلَ ذَرًةِ مِنْ إِنْمَانٍ، فَأَخْرِجُوهُ مِنَ النًارِ -- فَيُخْرِجُونَ خَلْقَا كِثِيْرٌا، ثُمً يَقُولُ أَبُو سَعِيْدٍ: إِنْ شِـْتُمْ (إِنً اللَّهَ لَايَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرًةٍ))

"Allah berfirman: Kembalilah kalian (Perintah ini kepada Malaikat). Barangsiapa yang kalian dapatkan di dalam hatinya seberat biji dzarrah keimanan, maka keluarkanlah dia dari api Neraka". Di dalam satu lafazh: "Seberat biji dzarrah yang paling ringan sekali dari keimanan, maka keluarkanlah dia dari api Neraka, lalu mereka (Malaikat) pun mengeluarkan banyak manusia." Kemudian Abu Sa'id berkata: "Jika kalian mau, bacalah, "Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun sebesar dzarrah."

Abu Zur'ah mengabarkan kepada kami dari Sa'id bin Jubair tentang firman Allah, ﴾ وَإِنْ تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا ﴿ "Dan jika ada kebajikan sebesar dzarrah, niscaya Allah akan melipat gandakannya". Adapun orang musyrik, maka akan diringankan siksanya pada hari Kiamat, tapi tidak dikeluarkan dari api Neraka selama-lamanya. Beliau berdalil dengan hadits shahih bahwa al-`Abbas berkata:

(يَارَسُولَ اللَّهُ،إِنْ أَ بَاطَالِب كَانَ يَحُوْطُكَ،وَيَبْصُرُكَ،فَهَلْ نَفَعَتْهُ بِشَيْءِ؟ قَالَ: نَعَمْ،هُوَفِي ضَحْضَاحٍ مِنْ نَارٍ، وَلَولاَ أَنَا، لَكَانَ فِى الدًرْكِ اْلأَسْفَلِ مِنَ الَنًارِ)

"Ya Rasulullah! Sesungguhnya pamanmu Abu Thalib selalu melindungi dan membantumu, apakah semua itu bermanfaat baginya?" Beliau menjawab: "Ya, dia berada di dalam api Neraka yang dangkal. Seandainya bukan karena aku, niscaya ia berada di api Neraka yang paling bawah".

Firrnan Allah ﴾ فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ شَهِيدًا ﴿ "Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (Rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu)." Allah berfirman mengabarkan tentang dahsyatnya hari Kiamat serta sulitnya urusan dan keadaannya. Maka bagaimanakah urusan dan keadaan hari Kiamat nanti, di saat didatangkan untuk setiap umat seorang saksi yaitu para Nabi.

Al-Bukhari meriwayatkan, bahwa `Abdullah bin Mas'ud, ia berkata: 

قَالَ لِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (اقْرَأْ عَلَيَّ) قُلْتُ؛ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَقْرَأُ عَلَيْكَ، وَعَلَيْكَ أُنْزِلَ؟ قَا: (نَعَمْ،إِنًي أَحِبُ أَنْ أَسْمَعَهُ مِنْ غَيْرِي) فَقَرَأْتُ سُوْرَةَ النِّسَاءَ، حَتَّى أَتَّيْتُ إِلَـى هَـذِه أَلَايَةِ  ( فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَى هَؤُلَاءِ شَهِيدًا) قَلَ: (حَسْبُكَ اْلَانَ) فَإِذَاعَيْنَاهُ تَذْرِفَانِ

Rasulullah bersabda kepadaku: "Bacakanlah untukku!" Aku bertanya: "Ya Rasulullah apakah aku bacakan kepadamu, padahal (al-Qur'an) ini diturunkan kepadamu?" Beliau menjawab: "Ya, aku senang mendengarkannya dari orang lain". Maka aku membaca surat an-Nisaa', hingga pada saat aku sampai pada ayat ini, "Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (Rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu)." Beliau bersabda: "Cukuplah sekarang." Ternyata air matanya berlinang." (Hadits ini juga diriwayatkan oleh Muslim).

Firman Allah ﴾  يَوْمَئِذٍ يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَعَصَوُا الرَّسُولَ لَوْ تُسَوَّىٰ بِهِمُ الْأَرْضُ وَلَا يَكْتُمُونَ اللَّهَ حَدِيثًا ﴿ "Di hari itu orang-orang kafir dan orang yang mendurhakai Rasul, ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadian pun." Yaitu seandainya bumi terbelah dan menelan mereka. (Mereka berkata seperti itu) disebabkan apa yang mereka lihat mengenai dahsyatnya hari Kiamat, serta hal-hal yang mereka akan terima berupa kehinaan, terbukanya aib dan celaan. Seperti firman Allah ﴾ يَوْمَ يَنْظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ ﴿, "Pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya." (QS. An-Naba': 40)

`Abdurrazzaq mengatakan dari Sa'id bin Jubair, ia berkata, seorang laki-laki datang kepada Ibnu `Abbas dan berkata: "Ada beberapa hal yang aku nilai bertentangan di dalam al-Qur'an". Ia bertanya: "Apa itu, apakah ada keraguan dalam al-Qur'an?" Dia berkata: "Bukan ragu, tetapi bertentangan." Ia berkata lagi: "Berikan apa yang engkau anggap bertentangan?" Dia berkata: "Aku mendengar Allah berfirman, ﴾ ثُمَّ لَمْ تَكُنْ فِتْنَتُهُمْ إِلَّا أَنْ قَالُوا وَاللَّهِ رَبِّنَا مَا كُنَّا مُشْرِكِينَ  ﴿, Kemudian tiadalah fitnah mereka, kecuali mengatakan; Demi Allah, Rabb kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah." (QS. Al-An'aam: 23). Dan firman-Nya, ﴾ وَلَا يَكْتُمُونَ اللَّهَ حَدِيثًا  ﴿, "Dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadian pun." Sedangkan mereka telah sembunyikan;" Lalu Ibnu `Abbas menjawab firman-Nya, ﴾ وَ اللَّهَ رَبًنَامَاكُنًا مُشْرِكِيْنَ  ﴿,  mereka ketika pada hari Kiamat menyaksikan baliwasanya Allah tidak memberikan ampunan kecuali untuk orang Islam dan mengampuni berbagai dosa serta tidak ada dosa yang dianggap besar dan Allah tidak mengampuni dosa syirik, maka orang-orang musyrik itu berkata: "Demi Allah, Rabb kami, kami bukanlah orang-orang musyiik." Mereka berharap agar Allah mengampuni mereka. Maka Allah mengunci mulut-mulut mereka, sementara tangan-tangan dan kaki-kaki mereka, berbicara tentang apa yangtelah mereka lakukan. Ketika itulah, ﴾ يَوْمَئِذٍ يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَعَصَوُا الرَّسُولَ لَوْ تُسَوَّىٰ بِهِمُ الْأَرْضُ وَلَا يَكْتُمُونَ اللَّهَ حَدِيثًا  ﴿, "Orang-orang kafir dan orang yang mendurhakai Rasul, ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadianpun."

 

Disalin dari Tafsir Ibnu Katsir.

Post related
  • Al-Qur'an Today 2 : Allah Maha Kuasa Dan Maha Adil
  • Kontent Al-Qur'an Today Ver.2
  • Projek Al-Qur'an Today
  • Tips Haji : Mengharap Ridha Allah
  • Social Media